Majlis Dzikir dan ilmu kebatinan AL-Jabar

dzikir Dan Pengobatan Alternatif

Pengertian Tentang Ziarah Kubur :

Banyak sekali hadits-hadits dan kaul Ulama yang mengemukakan tentang kebolehan ziarah dan mudah-mudahan Kita semua dapat mengambil faedah dan khidmahnya ziarah kepada makam para Nabi, Wali dan para Sholihin. Adapun cara-cara ziarah yang telah dianjurkan Oleh Nabi Muhammad Saw.

Diantaranya sebagai berikut :

Dari Buraedah ra. berkata Rasulullah Saw : Aku dahulu mencegah ziarah ke kubur, akan tetapi sekarang aku memerintahkan, berziarahlah kamu. (HR. Muslim) Dalam riwayat lain: Barang siapa yang ingin ziarah ke kubur hendaklah diziarahinya, karena berziarah itu mengingatkan kita kepada akhirat.

Dari Aisyah, isteri Rasulullah Saw berkata : Keadaan Rasulullah setiap malam gilirannya menginap di tempat Siti Aisyah dan akhir malamnya Rasulullah pergi ke kubur Baqi lalu bersabda : “Selamat sejahtera kepadamu hai kaum Muslimin. Tentu datang kepadamu apa yang dijanjikan padamu, besok masanya. Dan aku Insya Allah akan mengikuti kami. Yaa Allah ampunilah penduduk Baqi (tempat kuburan syuhada).

Dari Buraidah ra. berkata : bahwa Rasulullah Saw. benar-benar mengajarkan kepada para Sahabatnya diwaktu pergi ke kubur agar membaca : Salam kepada ahli kubur kaum mu’minin dan muslimin. Dan Insya Allah aku akan mengikuti kamu. Aku mohon kepada Allah untuk kami dan kamu agar selamat.

Dari sahabat Ibnu Abbas ra. berkata : Rasulullah Saw berjalan melewati kuburan di Madinah. Maka beliau menghadap ke kuburan itu sambil membaca salam sejahtera bagimu wahai ahli kubur. Semoga Allah mengampuni kami dan kamu. Kamu telah mendahului kami dan kamipun anti berikutnya.

Nabi Muhammad Saw. pernah bersabda : Barang siapa ziarah kepadaku setelah mati, itu seolah-olah seperti ziarah kepadaku diwaktu aku masih hidup.

Riwayat Daru Qutni : Barang siapa berziarah ke kuburku, dia wajib mendapat syafa’atku (Riwayat Daruqutni)

Kaul Imam Hambali : Bilamana kamu ziarah ke makam, bacalah Fatihah, surat Falaq binnas, al-Ikhlas lalu pahalanya serahkan kepada ahli kubur. Sebenarnya amal perbuatan yang demikian itu akan sampai kepada mereka (ahli kubur).

Masih kaul Imam Hambali : Menerima dari ulama salaf, bermacam-macam kebaikan yang dapat sampai kepada orang yang telah meninggal diantaranya : Sodaqoh, shalat, puasa, haji, i’tikaf, membaca al-Qur’an dan dzikir juga yang menyerupainya.

Demikian, kaifiyat/cara-cara ziarah ke makam yang diterangkan oleh Rasulullah saw. Mudah-mudahan kita semua dapat melaksanakan ziarah ini sesuai dengan apa yang diajarkan oleh Rasulullah Saw. Dimanapun kita memohon, termasuk di makam-makam para solihin dan selama permohonan/do’a kita hanya kepada Allah Swt. Ud’uunii astajiblakum; Mintalah kepada-ku, niscaya do’a kamu akan dikabul.

Begitulah cara ziarah yang diatur oleh Rasulullah Saw. untuk umatnya yang disyari’atkan menjadi ibadat sunat. Dzikir, tahlil dan tasbih yang dilaksanakan di tempat-tempat ziarah hendaknya dilaksanakan dengan tertib dan disesuaikan dengan situasi dan kondisi sekitarnya.

Saran dari penulis : Jangan pernah menyalah artikan tata cara atau menyalah gunakan arti ziarah yang sebenarnya seperti sebagai mana yang telah dianjurkan, jangan sampai membuat bid’ah yang tidak baik misalnya dengan memohon atau meminta pertolongan kepada siapapun selain Allah swt. jangan sampai perjalanan kita dalam menunaikan sunah menjadikan kita musrik dan merugi, karna musrik adalah dosa yang tidak dapat di ampuni dikala kita kembali kepadanya sebelum kita benar2 bertaubat.

Semoga Allah swt senan tiasa selalu memberikan kita jalan yang lurus&benar dalam kehidupan ini hingga sampai kita kembali kepadanya dengan ke taqwa’an iman&islam kita. Amin 

29 Desember 2009 Posted by | Uncategorized | Tinggalkan komentar

Info Ziarah Kubur

Assalamu’alaikum Wr Wb..

Puji dan syukur khadirat ALLAH swt dan tak lupa kepada Junjungan kita Nabi besar Muhammad Saw.

Pada Artikel kali ini saya ingin mencoba berbagi info kepada teman2 semua tentang pengertian dan info tentang ziarah dan Sebelum saya memberi info tentang ziarah ada baiknya juga kalau saya mencoba mengingatkan kembali kepada teman2 semua tenatang pengertian ziarah sebagai mana banyak sekali hadits-hadits dan kaul Ulama yang mengemukakan tentang kebolehan ziarah dan mudah-mudahan kita semua dapat mengambil faedah dan khidmahnya ziarah kepada makam para Nabi, Wali dan para Sholihin. Adapun cara-cara ziarah yang telah dianjurkan oleh Nabi Muhammad Saw. diantaranya sebagai berikut : View

SIMPATISAN ZIARAH WALI SONGO

AL-HIKMAH

Sekretariat : Majlis ta’lim Al-Hikmah.

Babakan Lio Rt.02/11 Balumbang Jaya – Bogor Barat.

Untuk Acara 7hari

JAWA – BALI, MADURA

Hari Pertama :

1.Syarif Hidayatullah (Sunan Gunung Jati)-Cirebon

2.Syekh Jati Kahfi – Cirebon

3.Raden Patah – Demak

4.Raden Adi Pati Unus – Demak

5.Raden Sultan Tranggono – Demak

6.Raden Sahid (Sunan Kali Jaga)

7.Syekh Jafar Shodiq (Sunan Kudus)

( Bermalam Di Kudus / Muria )

Hari Ke Dua :

8.Syekh Umar Said (Sunan Muria)

9.Raden Makdum Ibrohim (Sunan Bonang)-tuban

10.Raden Ibrohim Asmarqondi – Girsiharja

11.Maulana Malik Ibrahim – Gresik

12.Raden Ainul Yaqin (Sunan Giri)-Gresik

13.Raden Syekh Rahmatullah (Sunan Ampel)

14.Syekh Abdul Hamid – Pasuruan

( Bermalam di Masjid GondangLegi-Jatim )

Hari Ke Tiga :

15.Syekh Holil – Bangkalan Madura

16.Syekh Abu Samsudin

17.Syekh Sodik DamanHuri

18.Syekh Abdul Manan – Batu Ampar Madura

Hari Ke Empat :

19.Habib Soleh Tanggul – Jawa Timur

20.Syekh Datuk Ibrahim – BanyuWangi

(Nyebrang Kebali,Bermalam di Masjid Pulukan)

Hari Ke Lima :

21.Habib Ali Bapaqih – Bali

22.Berkunjung ke Sanur – Bali

23.Berkunjung ke Galuh – Denpasar

24.Istana Presiden

( Bermalam di hotel Restoran Arimbi Bali )

Hari Ke Enam :

25.Syekh Situ Bondo – Jawa Timur

26.Ir,Soekarno

( Bermalam di Blitar – Jawa Timur )

Hari Ke Tujuh : Alternatip

27.Syekh Hasan Munadi

28.Syekh Hasan Diporo

29.Habib Ahmad – Pekalongan

( Bermalam di Pekalongan / Indramayu )

Dana PerSeorangan 600.000 (enam ratus ribu rupiah)

Dengan Mobil ‘MERCEDES BENZ’ full AC

Pemberangkatan Insya ALLAH TgL. 4 Oktober 2009,

(15 Syawal 1430 H)

Panitia Pelaksana :

( Ustad.FAHMILUDDIN & Ustd.ASEP SAEPULOH )

Catatan : Dana dan Pemberangkatan Sewaktu – waktu bisa berubah.

26 Desember 2009 Posted by | Uncategorized | 2 Komentar

   

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.